Menuju Mahameru #2

salah satu sudut menuju Jambangan
salah satu sudut menuju Jambangan

Hmm.. mungkin akan saya awali dari kami yang kekurangan tim pendakian Semeru untuk kedua kalinya ini.ย Sebentar.. Continue reading Menuju Mahameru #2

Advertisements

Ini ceritaku. Problem? :v

*BTW, itu judulnya gara2 kebanyakan baca komik meme XDDD*

tau ga,
awalnya pas diklat ikut salah satu UKM pecinta alam di kampus, saya bersumpah ga akan naek gunung lagi, suer!
tapi sekarang, malah berbalik 180 derajat ๐Ÿ™‚
yup, saya cintaaaaaa bgt naek gunung.

puncak pertama saya ya..pas diklat itu, Gunung Pundak . tingginya mungkin, ehm.. ga sampe 2000 mdpl lah. dan kenangan yang ga pernah saya lupakan ya itu tadi, sumpah serapah yang sama sekali ga berguna ๐Ÿ™‚
selang sekitar 3 bulan kemudian, Gunung Welirang (3.015 mdpl kalo ga salah) jadi tujuan berikutnya *sekalian ngambil point bwt jadi anggota mapala kampus :D*
beh, baru pas ke Welirang itu, saya mulai bisa menikmatinya, selain saya juga harus bertanggung jawab jadi koordinator sie logistik pendakian *yang cowo pada kaga berani jadi koordinator. payah –‘p*
tapi sayangnya, pas mau summit attack, di Welirang emang sering banget badai. jadi ga sampe puncak, sekitar 50meter di bawah puncak lah,. sayang banget..
yang berkesan, sebenernya kita ga diijini buat naek, tapi kita tetep aja berangkat. jadi deh, emang bener seanjang perjalanan ditemeni badai gedeeee, pohon2 pada roboh, ame ada salah satu temen yang kena jatuhan ranting yang lumayan gede..

selang 2 bulan kemudian.. Gunung Arjuno menunggu~:D
saatnya pengambilan point terkahir bwt jadi anggota! yey!
Arjuno (via kebun teh Lawang) menurut saya..
trek awal yang melewati perkebunan teh yang luaaaaas itu, cukup membosankan ._.v apalagi kami melakukan perjalanan malem,
beh, ngantuk tak tertahankan.. tapi ada yang asik lho, perjalanan malem itu berkah.
ga gampang cape ๐Ÿ™‚ *i swear!*
dan akhirnya, kita mencapai puncak ketiga Arjuno *puncak tertinggi dr 3 puncak Arjuno yang lain* yang biasa disebut puncak ogal-agil karena disitu ada batu tertinggi yang agak ngguncang kalo kita naek diatasnya ๐Ÿ™‚

next, pertama kalinya saya ke Gunung Penanggungan (1600 mdpl) yang sejak kecil jadi impian saya *gunung paling dekat dari rumah saya* masih inget banget waktu itu sama mas Obenk :*
sumpah, Gunung Penanggungan masih jadi favorit saya dengan treknya yang terkenal mantep itu walpoun ga seberapa tinggi. dan sampe sekarang, hampir tiap bulan saya naek kesini dan kenal dengan penjaga warung sekaligus pos perijinan, Bu Indah ๐Ÿ™‚
*btw, skrg saya lagi kangen banget sama beliau. bulan ini belum nyambang T.T*

terusss, sekitar akhir Mei, saya dikasih kesempatan ke Semeru! (3676 mdpl) alhamdulillaaaaaaah~
sumpah, Semeru bikin kangen!!
Bukit Teletubies, Ranu Kumbolo, Arcopodo, Cemoro Tunggal yang sekarang udah roboh, puncaknya, Jonggring Saloka, semuanyaaaaa~
setelah jadi anggota mapala kampus dan berbagai kesibukannya, saya kabur ke Lombok ย pas bulan Juni. padahal sebelum berangkat ke Lombok itu, saya baru ke Penanggungan, trus lanjut ke Jogja berturut2 dalam seminggu. remek tapi seneng :’)
kabur ke Lombok berbekal uang 400ribu dengan perincian 150ribu asli uang saya, dan sisanya ngutang. ya, NGUTANG.
bodo amat dah, yang penting saya kudu ke Rinjani nyusul temen2yang udah berangkat duluan pas saya masih di Jogja.
yup, saya bernagkat ke Lombok sebatang kara sambil bawa daybag eig*r saya, dan njinjing satu kresek oleh2 dari Jawa buat temen2 di Lombok.
pokonya berkesan banget deh, saya bingung ceritanya gimana -_-‘v
total saya di Lombok 10 hari, setelah mengunjungi Gunung Rinjani (3726 mdpl), dan sempet juga jadi anak pantai di Gili Trawangan ๐Ÿ˜€
asik pokonyaaaaaa~ *ga sadar kalo orang rumah pada nyariin :pp*

selang beberapa bulan.. saya ke Arjuno lagi sama 4 cowok: mas Obenk :*, Mas Sulis, Bang David, dan Mas Suroto.
yang paling berkesan, kita berangkat via kebun teh Lawang, turun kebun apel Batu, eh malah pas pulang ga nemu2 kendaran.. -_-
untungnya ada temen yang punya kenalan supir angkot..
dan ternyata ini baru awal. nyampe di Singosari, kita udah kemaleman.
bus ke Surabaya pada full pdhal kita bawa carrier gede2.. akhirnya kita tidur di emperan toko dulu, nungguin bus pertama menuju Surabaya yang berangkat habis subuh..

udahan deh, saya cape ngetik. kangen banget naaek gunung dan bekpekingan lagi T.T
g’nite~

Menuju Mahameru #1

aku padamu, Mahameru!
aku padamu, Mahameru!

MAHAMERU
Yang mencintai udara jernih
Yang mencintai terbang burung-burung
Yang mencintai keleluasaan & kebebasan
Yang mencintai bumi..

Petikan kecil dari puisi karya Sanento Yuliman dalam memoriam yang terpasang di puncak Mahameru yang didedikasikan kepada Soe Hok Gie dan Idhan Lubis yang meninggal saat pendakian Semeru 16 Desember 1969 silam. Continue reading Menuju Mahameru #1