XPDC Rafting Lawe Alas 2013

salah satu air terjun bantaran sungai Alas..
salah satu air terjun bantaran sungai Alas..

22 Juni 2013

Sangat ga nyangka saat ini datang juga! Setelah 6 bulan lamanya kita latian di sungai dan berbagai cerita menyertainya, keberangkatan ke Aceh akhirnya menjemput. Oiya, kita berangkat berempat belas: Mas Pandu sebagai trip leader, Atus sebagai ketua tim, Kacong (Ketum), Indra, Al, Mas Obenk, Angger, Kempel, Boby, Hermawan *satu-satunya calon anggota lho* Dwi, Isek, Blower, dan saya sendiri, Pal.

Berangkat dari St. Gubeng menuju Jakarta sekitar pukul 12 siang. Perjalanan kurang lebih 15 jam akhirnya jadi ekspedisi kuliner buat saya sendiri dan Mas Obenk, mulai dari tahu sumedang, sampe nasi bungkus di St. Kroya *stasiun daerah deket2 sebelum Purwokerto* yang kemudian jadi favorit kami xD

…

23 Juni 2013

Selamat pagi, Jakarta!

Yessss!! Akhirnya nyampe juga di St. Pasar Senen, Jakarta sekitar pukul 3 pagi. Disana kita nggembel bentar setelah akhirnya anak Eka Citra *mahasiswa pecinta alam Universitas Negeri Jakarta* jemput kami dengan pick up 😀 Ayeee~ konvoi di pagi hari pake pick up di Jakarta yang kepagian. Lumayanlah, jarang-jarang dapet udara segar di Jakarta yang ampun panasnya.hehe *kayak udah brapa taun aja hidup disono, paaaal :p*

Oiya, kita sengaja mampir EC soalnya biar ga ketinggalan pesawat besoknya, hehe. Jadwal pesawat kita ke Medan masih besok, jadi seharian ini kita free! Nah, pas aja gitu EC lagi ngadain lomba orienteneering *semacam lomba orientasi medan gitu* di TMII. Jadi deh, kita ngikut ke TKP itung2 mumpung lagi di Jakarta xD Malemnya, sekitar jam 9, kita diajak ke Monas yang kebetulan lagi rame ada PRJ *asseeeek* naek Trans Jakarta yang ‘melegenda’ itu.

Hoh.tapi segemerlap apapun Jakarta, menurut saya sih Jakarta itu terlalu bising dan apa-apa-bayar. Ga bakal kerasan kalo saya harus tinggal disana. Suer ._.

24 Juni 2013

Karna takut macet dan ketinggalan pesawat, akhirnya kita cabut dari EC jam 5 pagi. Pas masih nyenyaknya anak EC lagi tidur tuh, akhirnya kita cuma pamit sama salah satu anggota yang kebangun. Naik metromini *lupa nomer brapa* ke Rawamangun, dilanjutin bus Damri menuju bandara Soehat. Ah, perjalanan kepagian memang segar dan lancar 😀

Sampe di bandara jam 7 pagi. Kepagian? Iya ._.

Akhirnya kita poto-poto dulu bentar *mumpung di Jakarta (lagi) xD* dan ngegembel lagi sampe jam 8an, kemudian kita mutusin langsung masuk buat boarding pass.

Aku naek pesawat, maaaak~ Yup, akhirnya saya bisa ngerasain naek pesawat juga xD Kita take off menuju Medan jam 10.40 WIB. Pemandangan dari atas sumpah keren! Tapi kalo saya inget-inget, pemandangan dari atas pesawat hampir sama pemandangan kalo pas naek gunung lho. Cuma suasananya lebih keren di gunung laaah.

Nyampe di bandara Polonia, Medan sekitar jam 13.10 WIB. Kesan pertama di Medan: Panas. Malah lebih panas dari Jakarta, beibeeeh -_-‘. Disana kita dijemput sama anak Kompas USU dan Mas Pandu yang udah berangkat duluan alias tim pioneer. Ah, indah sekali memang persaudaraan antar pecinta alam :’)

Oiya, sorenya kita langsung moving ke Sungai Binge buat pemanasan besoknya. Kita nyarter angkot ke Binge ditemani 2 anggota Kompas USU, Widia dan Dimas. Nyampe di Binge, kita disambut sama pegawai Mas Joni yang baik juga soalnya kita diijinin numpang masak pake semua perabot disana xD. Yang ga kalah baik, Mas Joni yang kemudian datang nyuruh kita yang cewe2 tidur di dalam kamar yang super anget, hehe. Pokonya disana Mas Joni udah kayak senior kita yang ngurus adek2nya dengan telaten.

Oiya, budaya ato kebiasaan tiap daerah emang beda-beda. Kalo di Pekalen, Probolinggo ato sungai-sungai di Jawa yang rata-rata ada ritul wajib wisatawan yaitu menepuk air sungai sebelum/selama pengarungan, kalo di Binge ini adat setempatnya kita malah ga boleh menepuk air sungai pake dayung lho. Karna menurut mereka, menepuk-nepuk dayung ke air bisa bikin satwa-satwa air takut dan menjauh. Intinya mereka ga mau mengganggu, bahkan binatang sekalipun.

25 Juni 2013

It’s time to warming up! Yup, pemanasan. Huah, ga sabar rasanya berkenalan dengan sungai di Sumatra yang terkenal dengan sungai-sungai tuanya. Oiya, operator Mas Joni ini namanya Explore Sumatra, yang juga terkenal dengan bendungannya, Namo Sira-Sira. Perjalanan dari basecamp ke titik start kurang lebih 1 jam, dan titik start trip Explore Sumatra yang masuk perkebunan sawit ini hampir sama dengan Rapid Plus.

Satu kata yang mewakili keindahan Sungai Binge ini: Kereeen!!

Sumpah deh, Binge itu sungainya bening sebening-beningnya. Perahu kita kayak melayang-layang gitu saking beningnya air Binge. Lebay sih, tapi kenyataannya seperti itu, hehe. Binge ini, gedenya hampir sama kayak Pekalen tapi pemandangannya juara 😀

Oiya, di Binge juga banyak banget titik yang bisa dibuat jumping lho. Di awal, ada tempat jumping yang kira-kira tingginya mungkin emm.. cuma sekitar 2 meteran. Ga ada yang pada jumping sih, akhirya saya yang udah ngebet jumping, langsung aja jumping disono, hehe. Siapa coba yang tahan sama air yang super bening ditambah pemandangan yang keren, hehe. Di titik jumping kedua nih yang lumayan. Hampir sama kayak jumping di Pekalen pas TO1 kmaren, sekitar 5 – 6 meteran. Akbar dan kakak cewenya *lupa namanya*, anak Mas Joni yang masih SD aja sampe 2x jumping disana lho. Keren.

Aah, ga slese rasanya kalo harus menggambarkan Binge. Kapan-kapan, saya mau deh balik kesana, hehe.

Siangnya, kita langsung balik ke sekret Kompas USU dan siap-siap buat langsung moving ke Ketambe di Aceh Tenggara yang bakalan menghabiskan 8 jam perjalanan darat. Uhuy! Setelah packing dan segala tetek bengeknya, kita langsung pamit dari sekret Kompas USU naik BTN, salah satu transportasi yang terkenal handal dan sangar, karena muatannya selalu tinggi di atas mobil, berlebih, dan rada ugal-ugalan ._.

Perjalanan 8 jam naik BTN dengan trek Sumatra yang terkenal dengan kelok 9 itu rasanya.. *silahkan bayangkan sendiri*

26 Juni 2013

Alhamdulillaaah. Akhirnya nyampe juga di Ketambe, Aceh Tenggara yang masuk kawasan Taman Nasional Gunung Leuser tempat basecamp Mas Johan yang fenomenal *soalnya biasanya siapapun yang mau ngarung di sungai Alas, pasti berhubungan sama Mas Johan* Hmm..saya lupa nama operator milik Mas Johan. Yang pasti, nama wismanya Wisma Cinta Alam. Disana kita digratisin segratis-gratisnya satu buah cottage dengan ranjang king size dan satu kamar mandi dalam. Indahnya hidup.

di depan rumah sekaligus basecamp Wisma Cinta Alam milik Bang Johan
di depan rumah sekaligus basecamp Wisma Cinta Alam milik Bang Johan

Oiya, di Ketambe ini, kita ngadain acara tukar budaya dengan penduduk sekitar yang merupakan Suku Gayo di Balai Adat setempat lho. Jadi deh, seharian ini kita memang bener-bener fokus buat persiapan tukar budaya esok harinya setelah pengarungan dari Serkil – Ketambe, mulai dari latian bareng pemuda setempat, bersih-bersih Balai Adat, sampe belanja buat konsumsi masyarakat.

27 Juni 2013

berdiri (ki-ka): angger, boby, al, mas obenk, kuning, pandu, kacong, atus, kempel, mas guide, indra jongkok (ki-ka): dwi, isek, blower, saya, dan ade-ade kecil :3
berdiri (ki-ka): angger, boby, al, mas obenk, kuning, pandu, kacong, atus, kempel, mas guide, indra
jongkok (ki-ka): dwi, isek, blower, saya, dan ade-ade kecil :3

Huah. Hari yang kita tunggu-tunggu. Rasanya..sumpah kayak mau dieksekusi mati. Serius. Di bayangan saya sendiri sih, kayak perahu ngeflip, renang jeram, ngewrap, kejebak hole, bahkan sampe kematian *naudzubillah* udah pada melayang-layang di kepala. Perjalanan dari cottage sampe titik start sekitar 2 jam dengan trek naik-turun bukit berkelok cukup membuat perut kita semua campur aduk. Sip. Nyampe di titik start, kemulesan agak bertambah setelah ngeliat betapa lebarnya Sungai Alas, cuy. Ampun dah. Tapi mau ga mau, kita harus ngelawan semua perasaan itu dong. Yup, here we go, Alas! Setelah menyiapkan 4 perahu dengan cuma berbekal 1 pompa injak, menghabiskan kurang lebih 1 jam termasuk stretching dan safety talk oleh trip leader.

Oiya, kita ditemeni 1 guide yang masuk ke perahu logistik dan beliau memang benar-benar jadi guide, bukan skipper kita. Pengarungan dari Serkil – Ketambe was so deeply amazing! Jeram-jeramnya yang sangat berbeda dengan sungai di Jawa, lebar sungai dan pemandangan yang masih really jungle, membuat awal ekspedisi ini makin worth it dan bersemangat.

beberapa jeram di trip hari pertama; Serkil - Ketambe
beberapa jeram di trip hari pertama; Serkil – Ketambe

Sampe di basecamp Mas Johan, Ketambe sekitar pukul 1 siang. Setelah bersih-bersih, langsung dah, kita semua move ngurusi acara tukar budaya nanti malam.

kiri-atas: Tari Bines. kanan-atas: Tari Saman. kanan-bawah: Ruyung.
kiri-atas: Tari Bines. kanan-atas: Tari Saman. kanan-bawah: Ruyung.

>> to be continued

Advertisements