Tags

,


downhill-ultramarathon

Ngeri flyernyaaa XD

Hai hai pembacaaa~ 😂
Sebelum ingatan menjadi seonggok cerita dalam otak saja, izinkan saya menulis di blog penuh bacot ga penting ini, mumpung lagi semangat nulis walo masih lumayan cape (bawaannya seharian ini ngantuk mulu) pasca event gila hari Minggu kemarin *hahahahaDua minggu sebelum hari H (12/02), terciptalah obrolan iseng antara sang kapten Pasuruan Runners; mas Bry dan Pandu soal lari Pasuruan ke Wonokitri. Setelah dirunding, Pasuruan-Wonokitri terlihat terlalu curam untuk sekedar uphill dengan jarak FM hingga akhirnya diputuskanlah untuk menuruninya alias downhill running.  Saat list digelar di grup chat Whatsapp, saya pun mengisinya tanpa ada pertimbangan khusus. ‘Buset persiapan Ultramarathon cuma 2 minggu. Ngisi dulu aja lah. Ntar berangkat ato ga, liat besok saja lah’, batinku.

H-3 flyer dipublikasi lewat sosmed. Kumantapkan hatiku untuk berangkat. Tentunya dengan pertimbangan kesehatan fisik dan mental, bukan sekedar ikut-ikutan dan ngawur.

11 Februari 2017
Bismillah. Berangkat dari kos usai sholat Dhuhur setelah dari pagi sibuk packing dan menuntaskan tugas. Cuaca mendung syahdu mengantar raga dan hati yang sudah mantap test dengkul esok hari *tsaaah sedap*

Hmm.. basa basinya kelamaan ya 😂

Singkat kata, sampe di Pasuruan pas adzan Ashar. Dari Kebonagung ke Alun-alun naek angkot D1 perjalanan kurang lebih cuma 3 km saja. Di masjid sholat Ashar dulu sekaligus rehat sejenak sambil kontak capt. Fibbry yang akan menjemput saya..

>>ntar ya nunggu mood buat ngelanjutin xD

Advertisements