Tags

, , , ,


Biar kekinian :D

Biar kekinian 😀

Playon? Play on? Err..
Artikan menurut pemahaman anda masing-masing karena dua-duanya memiliki esensi yang sama yaitu bergerak dan berkeringat.

Kalo kata saya yang notabene Jowo asli, playon berasal dari kata kerja mlayu yang memiliki arti lari. Jadi playon kalo di-boso Endonesia-an jadi lelarian.  Ah sudah cukup basa basi yang super basi ini.hihi

Jadi intinya beberapa tahun terakhir saya lagi getol menekuni hobi sejak jaman SD ini; lari. Olahraga yang katanya murah ini jadi satu-satunya yang saya gemari saat pelajaran olahraga. Bukannya kenapa, saya memang ndak becus di bidang olahraga semacam voli, basket dan olahraga ketangkasan lainnya.Hahaha
Saat jaman kuliah jurusan Desain Grafis pun saya yang ikut ukm pecinta alam di kampus tercinta Universitas Negeri Surabaya alias Himapala Unesa aktif ikut latihan fisik 2x seminggu dan lebih intens saat persiapan menjelang ekspedisi.

Kegalauan baru muncul saat saya lulus dan kembali pulang ke kampung. Jika saat hidup di kos sehari cuma makan 2x (siang & malam, pagi ndak pernah sarapan karena prinsip kami anak kos; bantal lebih menggoda dari sekedar sepiring nasi pecel lengkap dengan segelas teh hangatnya) padahal sih alasannya 1; ngirit. Nah, pas sudah menetap di rumah lagi, sehari bisa makan 5x dan semuanya pake nasi. Habis nasi terbitlah kalori. Dari situlah saya berinisiatif untuk lari lagi sekedar membuang beberapa ratus kalori seminggu yang sebenarnya masih ndak sebanding dengan yang masuk.Hahahaaa

Awal latihan lari dimulai dari rute dekat rumah kurang lebih 2 kilometer dengan catatan waktu menggunakan aplikasi Runtastic 18:55 dan kecepatan rata-rata cuma 6.5km/jam.Hihihi Dan latihan solo tersebut cuma bertahan kurang lebih 2 ato 3 bulan saja *aduh mama sayange T-T*

runtastic

di bulan ketiga sudah males pake aplikasi 😦

Bulan Maret semangat saya terpacu lagi setelah dengan nekad mendaftar Bromo Marathon 10k (baca catatannya disini; http://wp.me/p14OPx-q1 ). Mumpung masih early bird, kata saya. 20USD, kalo dikurs ke rupiah jadi 275ribu. Aduh, saya baru tau saat itu lari jadi ndak murah.Hahaha Setidaknya latihan lari saya jadi punya target. Tahun 2015 jadi tahun yang fenomenal bagi saya sendiri 🙂

Catatan latihan tahun 2015

Catatan latihan tahun 2015

Candi Jawi; kurang lebih 3km dari rumah dengan tanjakan yang lumayan..

Candi Jawi; kurang lebih 3km dari rumah dengan tanjakan yang lumayan..

View dari pintu masuk/keluar tol Pandaan di pagi hari..

View dari pintu masuk/keluar tol Pandaan di pagi hari..

View Arjuno-Welirang dari rute 5k naik turun andalan yang selalu bikin kelenger :D

View Arjuno-Welirang dari rute 5k naik turun andalan yang selalu bikin kelenger 😀

Penanggungan, masih dari rute 5k andalan..

Penanggungan, masih dari rute 5k andalan..

Tahun 2016 saya ganti pake Endomondo yang lebih user-friendly dan cukup lengkap walaupun cuma versi gratisnya.

Catatan 2016 ganti pake ondemande.. eh Endomondo

Catatan 2016 ganti pake ondemande.. eh Endomondo

Lumayanlah ada peningkatan walopun sedikit. Dan sekarang sedang persiapan menuju Zinc Trail Run yng bakal digelar deket rumah awal April nanti. Yesss! Smangat playon, kakaaaak 😀

Ndang mlayuo, rek!

Ndang mlayuo, rek!

Advertisements