3rd trip dadakan to Bromo (Sukro, riwayatmu kini..)


selamat pagi, Bromo!
selamat pagi, Bromo!

Mari kita awali cerita petualangan saya bersama Mas Obenk dan our absolute partner in crime; Sukro menuju Bromo. Sebenernya yah, rencana awal kami mau naek Penanggungan seperti biasa sekalian ngobatin rindu sama Bu Indah :* Tapi..

..sehari semalem sebelum berangkat, saya mules juga kepikiran mau naek Penanggungan pas udah masuk musim ujan gini, pasti sepi banget dan cuaca galau. Jadi inget taun kmaren, waktu itu Tamiajeng baru slese diguyur ujan dan saya sama Mas Obenk nekat aja naek. Jadi deh, perjalanan ketir-ketir diiringi kabut dari perijinan sampe puncak bayangan. Tapi agak kaget juga sih, dari pos perijinan – puncak bayangan yang standart kami 3 jam perjalanan dengan trek yang aduhai, waktu itu kami tempuh hampir 2 jam saja. Emang sih, pas itu kami berdua agak ketir-ketir soalnya jalan ditutupi kabut tebel, suasana dingin-dingin basah dan sepi pendaki jadi agak horror gitu deh ._. Nah, dari cerita yang panjang lebar itu, saya jadi agak gimana gitu mau naek Penanggungan pas ujan-ujan berduaan aja. Jadi deh, rencana langsung diganti ke Bromo untuk yang ketiga kalinya..

27 November 2013

10.30 WIB

Saya sama Mas Obenk langsung meluncur menuju kampus. Sebenernya ga ada perlu apa-apa sih ke kampus. Cuma, karna kami gamungkin berangkat ke Bromo terlalu pagi, jadi ke Surabaya buat membunuh waktu *padahal malah bikin tambah pegel kan -_-*

11.30 WIB

Nyampe sekret, mulung spiritus sisa kegiatan buat dibawa ke Bromo. Kayaknya cuma ini satu-satunya tujuan kita ke kampus .-.

14.00 WIB

Minjem kamera Mba Rezha, langsung deh cus ke Bromo. Bismillah..

Perjalanan masih mendung-mendung galau, hingga akhirnya kami mutusin buat make ponco pas mulai ujan deres di daerah Apollo. Hujan pun mengguyur sepanjang perjalanan..

16.00 WIB

Baru nyampe daerah Purwodadi. Kami belanja beberapa bekal perjalanan di Indomar*t. Hujan masih aja setia mengiringi perjalanan kami sore ini..

17.00 WIB

Alhamdulillah nyampe di pertigaan Nongkojajar dan gerimis masih mengundang saja.. #tssaaah. Kami berhenti untuk sholat Ashar yang tinggal beberapa menit lagi dan sempet mbungkus 2 nasi goreng yang pas ke Bromo buat pertama kali, kami juga beli disitu, enak banget sih (ada potongan ati ayam soalnya. nyaaam :3) Kmaren sih maunya dipoto dulu warungnya, tapi sungkan sama si bapak nasgor xD Pokonya namanya ‘Nasi Goreng Abadi’ kalo ga salah inget dan agak ngaco.haha *maklum, spesies Labrador sih -_-v*

17.30 WIB

Hujan agak reda, tapi dingin makin menusuk. Perjalanan sebenarnya baru dimulai..

Pas baru jalan beberapa menit, hujan mulai mengguyur deras lagi. Okay, mari kita nikmati saja 😀 Perlahan tapi pasti, kabutpun mulai turun dan membuat jarak pandang jadi pendek dan makin pendek. Padahal rencana ke Penanggungan diganti buat menghindari kehujanan, dll, jadinya malah lebih parah disini #jreeeeng

Sumpah, ke Bromo kali ini kabutnya tebel banget. Jarak pandang cuma beberapa meter aja. Akhirnya saya ngluarin headlamp buat nerangin jalan mengingat lampu depan Sukro yang udah ga seberapa terang. Mana sepi banget, cuma ada 1 – 2 kendaraan yang sempet papasan sama kita. Pas ada barengan mobil, seneng banget soalnya selain brasa ada temen, kan terang banget lampunya, jadi bisa jalan agak ngebut walopun cuma beberapa kelokan aja sebelum kemudian si mobil langsung tancap gas, terbang ._.

pas kebetulan ada barengan..
pas kebetulan ada barengan..

Sesekali di pinggiran jalan ketemu semacam gapura kecil dari batu yang diubet pake kain yang biasanya ada sesajennya di sekitarnya, sampai akhirnya.. pas abis belokan naik, saya sama Mas Obenk kaget banget, ada putih-putih berdiri tegak di pinggir jalan. Astaghfirullah.. Pas deket, ternyata ya itu tadi, gapura kecil yang diubet kain warna putih dari atas sampe bawah. Siapa yang ga kaget coba, kabut disibak, putih-putih menyeruak *apasih bahasanya -_-*

20.00 WIB

Alhamdulillah akhirnya kami sampe juga di sebuah pos yang taun kmaren sih masih terbuka (cuma ada atap dan tiangnya), sekarang udah dikasih penutup seng di empat sisinya jadi semacam pondokan gitu deh. Tapi sekarang pas lagi ditutup soalnya lagi sepi kali ya, kayaknya sih dibuka pas weekend; pas wisatawan membludak. Oiya, pos ini ada di bawahnya Penanjakan 1 dikit, di tanjakan terakhir kalo ga salah.

poto sambungan, jadi pojoknya bolong.hehe
poto sambungan, jadi pojoknya bolong.hehe

21.00 WIB

Tenda udah berdiri. Sholat juga tuntas. Saatnya makan malam. Sumpah ya, nasi gorengnya nikmaaaaaat banget. Maklum, makan siang cuma makan mi ayam di Surabaya, sepanjang perjalanan diguyur hujan sampe-sampe lupa minum. Duh, udah pada ngumpul aja tuh cape, laper, dan dehidrasi pastinya. Itadakimasu~

21.30 WIB

Cuaca malam ini masih berkisar antara 14-15 derajat (kata bapak penjual kopi setempat). Baru bisa dikatakan ‘dingin banget’ kalo cuaca udah nyampe 7 derajat, kata si bapak lagi ._.v

28 November 2013

03.30 WIB

Rencana bangun jam 4 agak maju dikit gegara kedinginan. Tapi saya masih sempet melungker lagi di dalem SB soalnya malem sebelum berangkat sempet begadang dan belum tidur sama sekali .-.

Zzzzzrrtttttttttttttt

05.30 WIB

tujuan utama kami; Bukit Kingkong
tujuan utama kami; Bukit Kingkong

Sarapan, packing, siap-siap, done. Waktunya cabut. Awalnya mau ngliat sunrise di Penanjakan , berhubung dari jam 3 banyak banget jip lewat menuju Penanjakan yang menandakan pasti rame wisatawan, kami mutusin buat ngliat Bromo dari Bukit Kingkong ato bisa juga disebut Penanjakan 2. Tempatnya ga jauh dari pos kami. Turun dikit, di kiri jalan ada jalan setapak di bukit, tapi agak tersembunyi. Kalo dari jalan utama, emang ga ada tanda-tanda bisa ngliat Bromo dari situ, tapi setelah ditelusuri..

slamat pagiiiiiiii~
slamat pagiiiiiiii~
mengintip dari semak-semak. cantik :3
mengintip dari semak-semak. cantik :3

viewnya ga kalah sama pas kalo diliat dari Penanjakan 1 kan?

subhanallah..

Oiya, disini sama Mas Obenk cuma ketemu sama seorang bapak penjual kopi yang diawal tadi udah sempet saya critain (yg bilang cuaca bla bla bla itu lho :pp) Jadi deh, saya langsung mesen segelas en*rgen dan Mas Obenk pesen susu jahe. Mantap :3

masih anget:3
masih anget:3

Nah, kata si bapak emang masih jarang ada wisatawan yang tau Bukit Kingkong ini, padahal deket banget dari jalan utama lho. Kata si bapak lagi, Penanjakan 1 kan seringnya rame wisatawan yang membludak, nah, Bukit Kingkong ini cocok banget buat alternatifnya, malah kalo menurut saya, lebih asik disini viewnya :3

si bapak lagi ngudek kopi :3
si bapak penjual kopi :3

Oiya, si bapak penjual kopi ikut ngopi bersama kami sambil menikmati sunrise dan cerita banyak lho. Mulai dari erupsi tahun 2010 lalu, wisatawan tiap hari, hingga pengalaman beliau ikut dalam pengambilan gambar dalam rangka kampanye capres pimpinan VIVAgroup (pasti udah pada tau kan? males mau nulis namanya disini ._.). Tiba-tiba, di tengah percakapan si bapak yang daritadi ngliat saya sibuk motret sana-sini *termasuk motret beliau bikin kopi*, menawarkan diri untuk motret saya sama Mas Obenk lho, Ini penampakannya..

buruan ngambil kresek gih xD
buruan ngambil kresek gih xD

Puas ngopi, ngobrol, dan menikmati hangatnya pagi di Bukit Kingkong, saya dan Mas Obenk pamit sama bapak penjual kopi dan beberapa penjual kopi yang juga kesitu pas kami lagi ngobrol tadi. Tujuan selanjutnya; nyari bakso, tidur dulu sejam dua jam, dan pulang dengan selamat, aamiiin..

INTERMEZZO~

Ssstt, yang masih lelap pagi ini..

kumbang ijo-ijo metalik :3
kumbang ijo-ijo metalik :3
lalet unyu :3
lalet unyu :3
lalet dan arbei unyu :3
lalet dan arbei unyu :3

07.00 WIB

Nyampe pertigaan gerbang selamat datang dibawah belokan yang ada tangga dan bisa ngliat Bromo dari situ juga. Saya dan Mas Obenk mutusin buat berhenti di stand-stand PKL yang lagi kosong di pinggir jalanan menuju lautan pasir Bromo.

pas tidur aja udah bikin gemes xD
pas tidur aja udah bikin gemes xD

08.00 WIB

Lanjutkan perjalanan!

Okeh, perjalanan pulang kali ini kami ga lewat kayak biasanya lagi yang muter-muter lewat Tosari. Kalo sebelum pos di gerbang masuk kawasan Bromo, kami ambil ke arah kanan yaitu lewat Nongkojajar (kalo lurus ya lewat Tosari / Pasuruan). Dan.. taraaaaa~ jalur ini ternyata bener-bener aduhai. Banyak lubang sana-sini, gronjalan, dan aspal yang mulai terkelupas.. Tapi tapi tapi, pemandangannya disini maknyus soalnya kana-kiri kami nglewati kebun penduduk setempat. Jadi ngerti knapa jalan ini ga direnovasi. Mungkin biar lebih aman karna sering dilewati penduduk setempat yang mau ke kebunnya :’)

tuh, ada air terjun di tengahnya. cantik :3
kalo ini pemandangan dari jalan utama..
kalo ini pemandangan dari jalan utama..
Sukro; Sang Legenda Super dari Supra X (uncensored :3)
Sukro; Sang Legenda Super dari Supra X (sengaja uncensored :3)

09.00 WIB

Nyampe pertigaan Nongkojajar. Saya dan Mas Obenk yang udah ngiler bakso dari pagi, langsung nongkrong deh di pinggir jalan deket masjid yang kmaren; makan bakso :3 Harga semangkok 7ribu dan rasanya nikmat banget entah asli enak ato kami yang kelaperan, ato dua-duanya xD *baksonya ga sempet dipoto gara2 kalap*

09.30 WIB

Naaaah, di perjalanan pulang pun masiiih ada aja halangan dan rintangan #tssaaaah. Asal kalian tau, dari berangkat kemaren , rantenya Sukro udah mulai rewel minta diganti. Tapi untungnya kmaren gada rintangan berarti. Nah, pas pulangnya, Sukro udah beneran ga kuat kayaknya. Dikit-dikit rantenya copot -_- Dan yang paling apes, pas nyampe di antah berantah Nongkojajar yang notabene jauh dari bengkel, rante yang bagian dalem copot. Ampun deh, saya dan Mas Obenk benahin itu rante sampe jadi agak emosi gitu deh. Jadi ga sempet buat motret lagi lah, keburu marah-marah kitanya *helloooo sejak kapan orang marah mau dipotretin*. Sabar.. -_-

11.30 WIB

Akhirnya, pas nyampe daerah Sukorejo kalo ga salah, Sukro kami bawa ke bengkel. Dan setelah dibongkar.. ternyata klakernya pecah, buuuk *padahal baru aja diganti sekitar sebulan lalu*. Ampun deh, pantesan terseok-seok dan keluar suara aneh dari kmaren. Yang bikin agak frustasi, uang kami cuma tinggal 21ribu doang, dan ganti klakernya 17ribbu, cuuuy. Padahal bensin udah di garis merah paling bawah ._.

“halah, ntar aja di POM bensin kita cari-cari lagi di dompet, Ai” kata Mas Obenk.

Belum sampe 500 meter, Mas Obenk udah belok aja ke POM bensin #jreeeeng. Oke, saya langsung ngecek isi dompet, begitupun Mas Obenk. Sisa uang 4ribu, jadi kurang 1500an lah buat ngisi seliter.

saya: sebenernya ini ada masih ada nyampe 2ribu, tapi receh, Ru. gimana?

Mas Obenk: okeh, tak cari dulu di saku celana, Ai

saya: ada?

Mas Obenk: *meringis*

saya: udah, 1500nya diganti ind*mi ini aja, Ru (di tas masih ada 2 bungkus ind*mi soalnya)

Kemudian pecahlah ketawa gara-gara dialog stres kami.

Sebenernya di tas masih ada uang kertas 2ribu tapi sumpah lecek banget, dan Mas Obenk juga masih punya selembar 5ribu dan kondisinya lebih parah; udah lecek, sambungan solasi lagi ._. Awalnya saya nyuruh Mas Obenk nekat aja pake uang itu, tapi dia bersikeras gamau soalnya udah pernah ditolak gegara uangnya lecek, sekalipun pecahan 50ribu lho.

penampakan sisa uang kami..
penampakan sisa uang kami..

Namun akhirnya ya kita ga nemu uang kertas berapapun. Mau gamau deh pake uang receh buat beli bensin seliter, 6500 pas. Mas Obenk cuma nyengir-nyengir kuda dan mbak-mbak petugas POM bensin rada ngempet gitu deh katanya xD

Sukro keren >///<
Sukro keren >///<

12.00 WIB

Alhamdulillaaaaaaah. Ga ada yang lebih bahagia selain Sukro yang udah lumayan sehat dan bensin yang udah keisi walopun cuma seliter. Saya dan Mas Obenk cuma nyengir sepanjang perjalanan gila yang penuh cerita. Sumpah deh, ini perjalanan paling nekat dan sarap yang pernah kami alami. Semoga Sukro bisa cepet ganti rante baru yaaak :*

Advertisements

Published by

NF Palestine Turmudzy

A wanderer. A freelancer. A fulltime-dreamer.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s