Tags

, , , , ,


wohoooo ini mimpi!

wohoooo ini bukan mimpi!

Demi apa coba perjalanan 2 tahun kemarin baru sempet posting sekarang? ._.

10 Juli 2011.

Hari terakhir di Jogja, dan ga tau knapa tiba2 terbersit ide buat nyusul temen2 yang udah nyampe Lombok, Nusa Tenggara Barat. Dalam perjalanan pulang dari Jogja, Solo, kemudian menuju Pandaan, saya kepikiran terus buat nyusul temen2 ke Lombok. Obsesi jadi backpacker dan nyampe ke puncak Rinjani menjadi modal utama kenekatan saya kali ini.

Akhirnya.. jam menunjukkan sekitar pukul 12 malam ketika bus dari Jogja nyampe kota tercinta, Pandaan 🙂 Nyampe rumah langsung ngecharge batre hape yang udah mati sejak dari Solo, mandi, dan packing barang2 seperlunya yang bakal saya bawa ke Lombok. Alarm hape saya pasang jam 4 pagi, dan alhamdulillah ya, saya bisa bangun.

Udah beres semua.. akhirnya saya beranikan ijin ke ayah dengan berbagai alasan dan spekulasi yang mungkin terjadi *evilgrin

deal.

Yay! akhirnya bisa berangkat jugaaa~ Tapi sebelum berangkat ke Lombok, saya transit dulu ke kos buat ngambil barang2 buat packing lagi.. Lanjut.. kira2 jam 1 saya langsung ngacir dari kos. Jam setengah 3.. saya udah nyampe Terminal Bungurasih dan ketemu sama temen dari temen saya yang baru kenal lewat sms, mas Suroto.

Alhamdulillah lagi, dengan bantuan Suroto, saya dapet tiket bus Titian Mas dengan tujuan Mataram, pake diskon pula *walopun diskonnya ga seberapa, thanks, mas Suroto yang baru saya kenal dari temen-temen yang udah nyampe Lombok duluan :)*

Jadwal bus sebenarnya sih jam 3 sore, berhubung ini Indonesia, akhirnya jadwal molor sampe jam 4 lebih dikit..

Here I come, Lombok!

Nyahahah, ga nyangka, saya dapet tempat paling belakang yang berisi 3 bangku dan gandeng sama toilet *ampun dah* dan ga nyangkanya lagi, saya dapet tempat duduk di tengah, diapit sama mas-mas *yaudahlah, daripada ga berangkat* Dan bodohnya saya, ga nyangka ga kayak yang saya pikirin, mereka berdua cukup ramah juga ternyata 🙂

Obrolan hangat pun tercipta #eeaaa

Dari Surabaya, bus kami transit dulu di Malang buat naikin penumpang lagi. Nambah satu lagi dah kenalan saya, tapi yang ini udah bapak-bapak – yang kasian banget – dapat tempat di bangku ekstra paliiing belakang di tempat barang.

Jam menunjukkan pukul 22.30 WIB. Kami berhenti di rumah makan – saya lupa namanya – yang ada di daerah Situbondo untuk makan malam. Saya masih ingat waktu itu makan nasi pake lauk ayam goreng tepung alias pred ciken sama kuah rawon. Perpaduan yang aneh, tapi nyatanya saya doyan karna kelaperan *bayangin aja, terakhir makan cuma sarapan dari rumah doang, itupun dikit banget -_-*

11 Juli 2011.

Pelabuhan Ketapang -lupa jamnya-

Begitu bus udah masuk kapal, saya langsung naik ke dek penumpang bareng sama pak.. pak.. pak siapa ya?? *ampun dah, lupa nama lagi* pokonya yang naik dari Malang tadi deh. Brasa kayak sama ayah sendiri sih, dan beliau memang sangat baik :’)

Perjalanan kurang lebih 45 menit, kemudian diterusin seharian perjalanan darat menyusuri Pulau Bali sampe ke ujung, Pelabuhan Padang Bai.

12 Juli 2011.

Pelabuhan Padang Bai, Bali.

Asseeek, berarti kurang 1 penyebrangan lagi, nyampe Lombok! *maap norak* Perjalanan Gilimanuk – Padang Bai lumayan lama.. Kira-kira jam 11.30 WITA baru nyampe Padang Bai. Jam 12.30 lepas layar *bukan lepas landas lagi, pan ini kapal feri, nyahahahah*

Menuju Lombok tercinta!

Huwaaaa~

Seneeeeng banget ngeliat lautnya udah keliatan biruuu banget, pake pasir putih pula.. Sumpah brasa kaya mimpi kalo inget waktu itu bentar lagi saya nyampe Lombok *maap, norak lagi*

4 JAM PERJALANAN FERI DARI PADANG BAI KE LEMBAR.

Gilak, di kapal saya boring banget. Bukan karna ga menikmati sih, cuma kan saya berangkatnya sendiri, jadi ga ada temen ngobrol. Penumpang kapal yang laen juga pada tidur dan sibuk sendiri-sendiri. Si bapak yang ketemu di Malang entah kenapa ga menemani saya lagi.. *tsaaaah*

Udah batre hape lowbet, ditambah bekal makanan saya di bagasi bus semua, ditambah lagi saya berangkat sendirian dan orang-orang pastinya juga udah bosen ngobrol, akhirnya saya cuma bisa mondar-mandir ngintipin aer laut, dan glundungan di bangku, dan akhirnya tidur *nyahahahahah*

LOMBOK, I LOP YU PUUUUL~

Yattaaa, akhirnya saya nyampe Lombok tanpa kurang suatu apapun kecuali apel yang sempet saya makan di kapal tadi xD. Tapi ini belum nyampe tujuan saya, masih 1 setengah jam lagi saya bisa nyampe Mataram.

Pelabuhan Lembar –  Terminal Mandalika, Mataram

Alhamdulillah, nyampe juga di Terminal Mandalika, Bertais – Nusa Tenggara Barat. Disana saya sama bapak-yang-ketemu-dari-Malang turun, Untuuung.. beliau mau nyariin saya angkot ke Universitas Mataram yang tak lain dan tak bukan adalah tujuan saya  *sumpah deh, ini bapak baik banget! Mungkin dia terkesan dengan wajah melas saya xD*

Makasiiiiiih, bapaaaak~
Semoga selalu dalam lindungan-Nya :*

Akhirnya kita berpisah di ujung jalan depan Terminal Mandalika tersebut.. *lambai-lambai sapu tangan*

Nyampe depan portal Unram.. Jiaaaaah~ batre saya beneran abis dan mati dah. Ampun, Tuhaaan.. saya yang sebelumnya smsan sama Mas Obenk yang mau ngejemput saya akhirnya harus terkatung-katung dulu di portal situ.. Universitasnya gede banget, mau jalan terus nyari sekret Mapala FKIP, takutnya nyasar, jadi deh duduk dulu lah. Pas udah rada kliatan kaya orang gila gada tujuan gitu *banyak yang ngliatin gara2 saya berdiri di tempat yang terlalu strategis. bodoh xD*, akhirnya saya beranikan..

Saya: “permisi mba, boleh minjem hape ga? hape saya mati nih, padahal ada temen mau jemput..”

Si mba: “waduh mba, maap banget, hape saya daritadi juga mati nih.”. *ga tau hape dia beneran mati ato cuma alibi. mungkin dikira modus baru penjambretan hape xD halah. no bussiness .-.*

Saya: *ngookkk* iya deh mba, makasih *makasih buat apaan cobak*

Hoh. terkatung-katung di portal Unram (part2)

Akhirnya otak saya yang kecil, imut, nan cerdas *kata emak sih gitu xD* ini punya ide bagus,

Cling. Noleh ke tempat potokopian seberang jalan.

Jalan kesitu dan..

Saya: “Mas, saya boleh numpang ngeces hape ga? ntar saya bayar deh”

Si mas: “oh.. boleh-boleh, mba. silakan :)”

Bwakakakakak. Encer kan ide saya B)

Pas udah keisi dikit..

Saya: “Mas hapenya saya ambil sekarang deh, brapa ngecesnya?”

Si mas: “Halah mba, gausah bayar. Kita ikhlas ko :)”

Saya: “Eh? jangan gitu mas..” *buruan deh saya ngambil 1 botol mijon di kulkas. itung2 buat terima kasih saya udah dibolehin ngeces :)*

“Makasih, mas:)”

Si mas: :)))

Batre udah keisi.. eh, malah Mas Obenk yang ada eror *ato saya yang eror ya? auk ah gelap!* akhirnya saya masih muter2 ampe ngesot juga di Unram – yang kampusnya sumpah bujug amat dah luasnyaaa – dan belum ketemu sama Mas Obenk yang mau ngejemput saya.

ampun, Tuhaaan~

Beberapa menit kemudian.. Muncul cahaya menyilaukan bak pahlawan bertopeng mau nyelametin shinchan *lebay gilak* Yaaay~ ketemu juga sama Mas Obenk♡!! *peluk* #eh Beh. langsung saya toyorin, jitakin, jedotin kepala dia *bodo amat dah* Dan..

nyampe juga di sekretariat Mapala FKIP Universitas Mataram!♡

Alhamdulillah..

Ini belum akhir perjalanan saya lho, justru awal perjalanan panjang saya di Mataram, Lombok, Nusa Tenggara Barat♡

Pas udah nyampe sekretariat Mapala FKIP Universitas Mataram *kira2 jam 6 sorean gitu*, saya langsung digiring sama Mas Obenk yang kata saya kemaren udah nyampe Lombok duluan sama 5 (Dwiki, Kuro, Gento, Mas Sulis, dan Isek) temen dari Surabaya lainnya. Di taman yang mereka –temen2 Mapala FKIP– sebut Taman Batu seingat saya gitu, saya diajak ngumpul dan kenalan. Ramah. Yap, selalu begitu jika berkumpul dengan saudara pecinta alam *thanks, God* Abis kenal-kenalan, langsung saya keluarin sekotak dodol titipan oleh-oleh dari mas Suroto. Cukup mencairkan suasana juga sih.

Agak maleman, saya sama temen-temen dari Surabaya packing barang-barang yang bakalan dibawa tim pendakian kami ke Rinjani. Nyahahahah, saya sempet ngakak *tengsin juga seh, gara2 belom punya carrier* gara-gara ada temen dari Mapala FKIP yang heran ngliat saya cuma bawa daybag 30 liter kesayangan saya. Mungkin gara-garanya dia ngeliat temen saya yang pada bawa carrier 45-60 liter kali ya? Bahkan ada temen dari Bogor yang bahkan bawa carrier yang kira-kira.. ehmm.. brapa liter ya.. 80an liter gitu. Beh. Kulkas 3 pintu.

Tim pendakian Gn. Rinjani dari Surabaya: Kuro dari Nikkapala; Mapala jurusan teknik perkapalan ITS, Mas Sulis dan Gento yang merupakan pendaki freelance (yang kemudian jadi temen sepermainan), Mas Obenk♡ alias Mas Sugeng, Mba Indah dan saya yang satu organisasi di Himapala Unesa yang bandel kemana-mana, sama Dwiki dari Geopala; Mapala jurusan Geografi Unesa. Yap, kami bertujuh orang.

Packing selesai kira-kira jam 9 ato 10 waktu setempat, kemudian kami segera beristirahat karna besok harus bangun pagi-pagi *sayangnya waktu itu insomnia saya kambuh, jadi baru bisa tidur jam 1 -_-“s*

13 Juli 2011.

Keesokan paginya.. Jam 6 kami udah bersiap-siap, mulai dari mandi sampe ngecek kembali packingan yang mungkin kurang.

Jam 8 mobil yang akan mengantarkan kami sudah datang di sekretariat Mapala FE Unram. Segera teman-teman kami dari Mapala FKIP nganterin kami dengan menggunakan motor karna jarak FKIP – FE harus memutar jalan besar.

Jam 8.30 waktu setempat, tim pendakian Gn. Rinjani yang terdiri dari beberapa tim dari daerah yang berbeda-beda ngumpul. Rombongan kami saat itu antara lain dari Palembang, Surabaya, Bogor, Depok, dan Malang. Total 19 orang termasuk guide yang bakal jadi penunjuk jalan kami, Bang Abi.

Menuju Desa Sembalun, Lombok Timur.

12.00 WITA

Yap. Disinilah titik kami akan memulai pendakian. Sepanjang perjalanan menuju Sembalun tadi super seru dan masih banyak monyet yang berkeliaran.

peta jalur pendakian Gn. Rinjani

peta jalur pendakian Gn. Rinjani

Di samping ini peta pendakian Gn. Rinjani. paling bawah tengah itu posisi kita di Sembalun, dan jalurnya luruuus ke atas. Sedangkan kalo dari Senaru, jalurnya dari arah kanan peta *haduh. ketahuan navigasi darat ga lulus nih -_-* Nah, yang warna biru muda itu, Danau Segara Anak.

Lanjuuuut. Berhubung kami start agak siang, usai mengurus perijinan dengan membayar tiket masuk seharga 2.500 rupiah dan 7.500 rupiah buat biaya retribusinya. Sekitar jam 2 siang waktu setempat kami baru memulai pendakian. Trek masih landai dengan pemandangan savana yang keren maksimal. Brasa ga naik gunung gitu deh.hehe

keren kaaan X3

keren kaaan X3

Nah, kan critanya waktu itu saya masih belum punya sendal gunung, jadi deh nanjak di Rinjani pake sendal jepit yang dibeli pas di Jogja kmaren *sebelum capcus ke Lombok* Sriusan, ini ga boleh ditiru karena bener-bener ga safety dan modal nekat doang -_-v

saya yang berjilbab biru dan.. pake sendal jepit .-.

saya yang berjilbab biru dan.. pake sendal jepit .-.

Eh eh, ada yang unik nih. Sepanjang perjalanan di savana ini ada banyak ‘harta karun’ yang tercecer di jalanan lho..

BINGO!

BINGO! xD

Nah, tadi kan start jam 2 siang, jadi sampe Pos 2 waktu itu sudah sore sehingga kami harus ngecamp disini. Ga sempet motret pos ini soalnya waktu itu saya masih belum punya kamera jadi ga bisa motret seenak udel.hehe

14 Juli 2011.

Sekitar pukul 7 pagi kami semua memulai pendakian hari itu. Trek masih seputar savana dan savana. Sebentar lagi trek Tujuh Bukit Penyesalan menanti

savana dimana-manaaaa

savana dimana-manaaaa

kayaknya sih pos 3 *sumpah saya udah lupa -_-v*

kayaknya sih pos 3 *sumpah saya udah lupa -_-v*

menuju Tujuh Bukit Penyesalan xD

si bapak sakit, eh sakti! salut!

si bapak sakit, eh sakti! salut!

Yang unik lagi, pas nglewati Bukit Penyesalan ini, kami sempet ketemu sama penduduk setempat yang turun tanpa pake alas kaki sama sekali. Beuh, sakti! Salut buat si bapak!

Bukit Penyesalan, asoy geboy beibeeeeeh. Perjalanan hampir setengah harian terbayar sudah saat kami sampe di Plawangan Sembalun *pos terakhir sebelum summit attack* sore itu. Beruntungnya kami, saat itu supermoon menari diatas tenda kami. Cantik :’)

subhanallah :')

subhanallah :’)

arek Suroboyo kabeh :3

arek Suroboyo kabeh :3

15 Juli 2011.

It’s time to summit attack!

Sekitar jam 11.30 waktu setempat *kalo ga salah inget sih*, kami bangun dan bersiap untuk summit attack. Start pukul 12 malam. Perjalanan summit malam itu saya ga nyalain headlamp sama sekali soalnya lagi supermoon dan itu terang dan indah bangeeeeeeeet, apalagi pas kena permukaan Danau Segara Anak :’)

Sumpah ya, puncak Gn. Rinjani itu adalah puncak paling PHP yang pernah saya daki. Gimana enggak, jalur menuju puncaknya melipir jauuuuh tapi untungnya di kanan-kiri masih banyak banget edelweiss yang bersemi :’)

:')

:’)

ketemu bule yang bertebaran dimana-mana X3

ketemu bule yang bertebaran dimana-mana X3

Sementara rombongan lain udah nyampe puncak pas matahari baru nongol, kami yang dari Surabaya waktu itu ada sedikit kendala sehingga agak molor dan sampe puncak sekitar pukul 6 pagi waktu setempat. Tapi alhamdulillah, puncak masih ceraaaaaaah 😀

bersama pendaki lain di puncak Rinjani

bersama pendaki lain di puncak Rinjani

puncak 3726 mdpl! :*

subhanallah, puncak 3726 mdpl! :*

Indonesia, meeeeen!

Indonesia, meeeeen!

Waktu itu saya beneran lupa pake banget buat bawa ganti jilbab *ketinggalan di sekret Mapala FKIP semuaaa T-T* Jadinya saya muncak ga pake jilbab, tapi saya ganti pake balaclava punya Mas Obenk plus hoodie jamper. Pikir saya, daripada besok turun ke peradaban pake jilbab kotor, jadi mending disini ga saya pake dulu, gitu. Ampuni saya, Ya Allah T-T

Pemandangan dari titik 3.726 mdpl ini beneran bikin saya kagum Subhanallaaaaaaaah :’)

zzzzzrttttttt. Setelah puas jepret sana-sini dan bercengkrama dengan pendaki lain, akhirnya kami turun menuju Plawangan Sembalun. Nyampe camp, kami sarapan beberapa camilan dan packing agar bisa langsung menuju Danau Segara Anak dan ga kesorean.

Beuh. Trek menuju Segara Anak ini sumpah beneran ekstrim. Hampir 90 derajat, meeeeen *agak lebay sih, tapi emang beneran curam ._.v*

15.00 WITA

Alhamdulillah nyampe juga di Segara Anaaaaak 😀 Nah, pas banget ada Jambore Jejak Petualang yang ke-4. Sayang, karna kami nyampe sini sore sementara acara lomba dllnya pagi tadi, jadi hanya beberapa dari teman kami yang dapet kaos jamborenya 😥 Gapapa deh, yang penting udah muncak.hehe

bersama rombongan pendaki dari Palembang, dan Bogor.

bersama rombongan pendaki dari Palembang, dan Bogor.

sumpah ya, wajah saya songong banget -_-

sumpah ya, wajah saya songong banget -_-

Oiya, disini saya dapet kenalan baru dari Unpad, namanya Teh Dyah Manis Novihapsari *pake jilbab pink dan behel*. Waktu itu dia selisih satu taun angkatan kuliah sama saya. Teteh satu ini keren banget dan saya masih suka ngintipin blognya juga :3

Kami menikmati malam itu dengan kembang api yang disiapkan crew Jambore Jejak Petualang kemudian beristirahat setelah seharian melewati trek super mantap..

bersama bang Tyo Jejak Petualang Survival

bersama bang Tyo Jejak Petualang Survival. Sayangnya saya ga ikut poto 😥

16 Juli 2011.

Hari yang indah!

Pagi itu kami bertujuh segera menuju pemandian air panas, tak jauh dari Segara Anak.

wajib kesini!

wajib kesini!

Tapi sayangnya, kami belum sempet ngintip Goa Susu yang sebenernya juga deket dari situ. Kapan-kapan harus balik kesana pokonya! 😥

Oiya, kami menghabiskan 2 malam lho buat menikmati keindahan Segara Anak ini. Ga rela kalo cuma semalem aja disini :’)

Malam kedua kami lalui dengan damai..

17 Juli 2011.

Waktunya pulang!

Segara Anak dan Gn. Baru Jari harusnya sudah bosan dengan kita yang bikin gaduh.hehe

see u next time :')

see u next time :’)

perjalanan 'turun'

perjalanan ‘turun’

Ini nih yang bikin males. Turun dari Segara Anak itu sama dengan mendaki tebing curam dulu, baru bisa terjun bebas dari Plawangan Senaru yang berdebu sampe gerbang pendakian Senaru.

Nah, setelah mendaki tebing yang curam itu, kita akan sampe di Plawangan Senaru yang berdebu. Yang ga terlupakan, pas lagi rest disini, tiba-tiba mata kami yang kelaparan sampe pada titik dimana kulit roti tawar dibuang sembarangan di pinggir jalan *tsssaaaaah. bahasa lu, pals* Langsung deh, saya sikat bareng temen-temen tapi ya dibersihin dulu tanah yang udah nempel.haha *ga sempet motret euy, kalap xD* 

16.00 WITA

sampe jugaaaaa :D

sampe jugaaaaa 😀

pintu rimba TNGR

pintu rimba TNGR

Sampe gerbang pendakian Senaru, kami langsung jalan kaki menuju semacam gazebo lumayan luas yang biasanya dipake penduduk setempat buat ngumpul. Kami bertujuh belas bermalam disini, ga pake tenda, cukup masuk sleeping bag dan carrier ditata sedemikian rupa biar cukup dan angin ga langsung kena badan.

asoooooy xD

asoooooy xD

kalap ketemu makanan beneran xD

kalap ketemu makanan beneran xD

18 Juli 2011.

Gili Trawangan, kami dataaaaaaaaang >____________________________<

Wohoooo, akhirnya tibalah waktunya kami kesiniiii. Saya mupeng banget kesini pas temen saya, Kokoh ngaplod potonya di Lombok. Ga nyangka saya bisa kesini juga. Alhamdulillah :’)

perahu menuju Gili Trawangan~

perahu menuju Gili Trawangan~

welcome! :D

welcome! 😀

Waaaah saya beneran kalap disini. Ngliat pasirnya yang putih dan pantainya yang masih biruuuuuuuuuuu. Bawaannya pengen langsung nyebur aja. Berhubung kami cuma pendaki kere, jadi kami ngecamp di pinggiran pantai Gili Trawangan. Beh, brasa jadi anak pante beneran, meeeeen.

ngubur Kuro idup-idup >_______<

ngubur Kuro idup-idup >_______<

Sorenya, saya dan Mas Obenk dikasih tugas buat nyari air tawar buat masak. Maklumlah, air tawar disana sulit banget nyarinya. Saya sama Mas Obenk sampe harus jalan kaki keliling Gili nyari air tawar sampe masuk perkampungan setempat sekaligus belanja beberapa sayuran dan tempe sambil menikmati sore yang indaaaaaaah banget. Sumpah berasa honeymoon :’) *KANGEEEEEEEEEEEEEN ><

Malamnya, kami bikin api unggun. Temen-temen dari Bogor dan Palembang yang berduit, pada nyari makan di restoran setempat yang harganya aduhai. Kami dari Surabaya sih cukup masak mi instan yang juga dapet dari sumbangan temen-temen tadi ditambah nasi balap *makanan wajib di Lombok* yang terbilang murah disitu, 8ribu doang lho 😀

Malam yang indah :’)

19 Juli 2011.

Waktunya pesta! Kami memasak bahan makanan yang sudah saya beli sama Mas Obenk kmaren sore. Ada tempe, terong, sawi, dan beberapa saya udah lupa :pp

anak pante, meeeeeen

anak pante, meeeeeen

pagi-pagi nyari karang cantik

pagi-pagi nyari karang cantik

janji balik kesini deh :')

janji balik kesini deh :’)

Agak siang, waktunya kami semua buat balik ke Unram. Tau brapa duit yang harus kami (17 orang) keluarkan mulai berangkat dari Unram ke Sembalun, trus dijemput di Senaru, tru dianter ke Gili Trawangan da besoknya dijemput lagi? cuma 50ribu per orang. Srius 🙂

Malamnya, kami sudah sampai di sekretariat Mapala FKIP Unram. Kami langsung tepar dan beristirahat sampe esoknya..

20 Juli 2011.

Agenda kami hari ini yaitu berburu oleh-oleh di Cakranegara. Berhubung kami molor sampe siang, akhirnya pasar Cakranegara udah keburu tutup aja. Jadi deh, kami main ke rumah om-nya Dwiki yang tinggal lumayan deket dari Cakranegara. Di rumah om-nya Dwiki, kami metik rambutan banyak banget, trus nonton tipi sambil tiduran bentar lagi, bangun-bangun eh malah disuruh makan lagi sama om-nya Dwiki; makan sate lilit pake nasi :3 Alhasil hari itu kami makan molor melulu xD

19.00 WITA

Akhirnya kami mutusin buat capcus dari rumah om-nya Dwiki yang mungkin udah sumpek banget kami satroni xD Dan yang lebih gila, dari Cakranegara sampe Unram kami jalan kaki sekalian muas-muasin ngabisin malam terakhir di Lombok gitu deh.hehe Ga kerasa capek sih, soalnya jalan rame-rame bareng keenam temen saya dari Surabaya :’)

23.00 WITA

Sampe di Unram. Sebenernya bisa lebih cepet, tapi di tengah jalan kami banyak berhenti mulai dari ditraktir nasi balap di pinggir jalan sama Kuro sampe beli oleh-oleh kaos di parkiran hotel bintang lima xD Saya sama Mas Obenk sih woles aja soalnya udah gada duit buat beli oleh-oleh. Maklum, berangkat ke Lombok cuma modal nekat dan duit seadanya.hehe *jangan ditiruuuu*

21 Juli 2011.

Waktunya pulang beneraaaaaaan!

Dari Unram kami nyarter angkot yang nganter sampe labuhan Lembar. Nyampe Padang Bai, kami langsung disambut sopir mobil carteran dengan nego agak ngotot. Nah, disini uang saya udah habis. Jadi deh, ngutang sana-sini -_-

Tapi, mobil carteran ini cuma nganter sampe dimana gitu saya lupa namanya. Pokonya setelah turun disini, kami harus naik bus lagi menuju Pelabuhan Gilimanuk. Di bus saya ketiduran sampe ngeces.. Tau deh, orang samping saya mungkin ilfil sama saya sampe sekarang. Cuek ah xD

22 Juli 2011.

Sampe di Ketapang dini hari. Loket baru buka sekitar pukul 4 pagi, sehingga kami memutuskan untuk bermalam di stasiun yang bisa dijangkau dengan jalan kaki dari pelabuhan.

04.00 WIB

Setelah gantian siapa yang berjaga dan tidur, kami langsung ngantri membeli tiket kereta menuju Surabaya. Waktu itu masi murah, Banyuwangi – Surabaya cuma 25ribu, gatau sekarang ._.

Kereta kami berangkat pukul 6 pagi. Sengaja kami duduk di gerbong paling belakang yang kosong. Di dalam kereta kami ngumpulin uang receh yang masih tersisa. Setelah ngumpul, kami jajanin tahu sumedang dan kacang semuanya. Pesta tahu dan kacang, sampe rumah pada mencret deh.hahaaa

Alhamdulillah, sampe rumah dengan selamat walaupun dicecar beribu pertanyaan sama orang tua.hehe

Karna mimpi memang butuh perjuangan.

Estimasi biaya (start Surabaya):
> Bus Titian Mas tujuan Mataram Rp 220.000 (usahakan nego) turun di terminal Mandalika, Bertais.
> Angkot warna merah menuju Unram Rp 3000
> Carter ELF Mataram – Sembalun (start Rinjani), Senaru – Gili Trawangan PP Rp 50.000/org
> Tiket masuk Rp 2500 ditambah retribusi Rp 7500, total Rp 10.000

Biaya pulang (Mataram – Surabaya)
> Mataram – Pelabuhan Lembar nyarter angkot Rp 10.000/org
> Nyebrang Lembar – Padang Bai +- 4jam Rp 36.000
> Padang Bai – Terminal Ubung (lupa namanya) nyarter mobil Rp 25.000/org
> Bus dari Ubung – Gilimanuk Rp 25.000
> Nyebrang Gilimanuk – Ketapang +- 45menit Rp 6000 (lanjut jalan kaki ke stasiun)
> Naik kereta api Banyuwangi – Surabaya Rp 25.000

NB: Estimasi diatas itu pas taun 2011 ya, kemungkinan sekarang sih udah pada naik. Oiya, beberapa yg saya lupa masih saya tanyain ke temen dulu ya, maklum udah pikun.hihi

Advertisements