Tags

, , ,


salah satu sudut menuju Jambangan

salah satu sudut menuju Jambangan

Hmm.. mungkin akan saya awali dari kami yang kekurangan tim pendakian Semeru untuk kedua kalinya ini. Sebentar..

pendakian? mungkin lebih tepat jika disebut sekedar obat kangen saja, karena niat kami ke Semeru hanya ingin refreshing, titik. Sebelum hari H, saya dan mas Obenk sibuk sms ke teman2 bwt nambah personil gitu, eh malah ngga ada yang bisa. Akhirnya cuma nemu Ari, anak Skibpala yang baru aja lulus SMA dan temen maen kami biasanya, Gento.

silahkan muntah sodara-sodaraaa

silahkan muntah sodara-sodaraaa

30 Mei 2012

Saya dan mas Obenk berangkat dari St. Wonokromo berniat ikut kereta menuju Malang sekitar jam 3.15 sore, namun kami udah stand by di stasiun sejak pukul 12 siang. Akhirnya kami makan siang nasi bungkusan yang sudah saya beli dari kos *udah niat banget*. Sambil menunggu jam 3 sore, saya sama mas Obenk ngleset2 di deket jalur 4 yang udah ga dipake lagi sambil sesekali ngupil dan pup *yang belakang bo’ong XD*

3.30 sore

Akhirnya kereta kami datang jugaaaa~ *walopun agak ngaret seperti biasa*. Pas udah naek kereta, kami dikejutkan oleh sesosok pria yang ga asing, berbulu, dan kayak om2 gitu. Yak, siapa lagi kalo bukan Gentooooo XDDD *digeplak*. Ternyata itu anak ikutan berangkat dari Wonokromo juga, padahal pas sms saya, dia bilang udah ada di Malang. Bujug amat deh om-om itu :pp

6.15 sore

Kami turun di St. Blimbing, kemudian langsung jalan kaki sekitar 500 meter menuju perempatan gede buat nyari angkot menuju Tumpang. Kondisi perut keroncongan dan cacing-cacing mulai memberontak hina -_-‘v

8.00 malam

Nyampe juga deh di rumahnya Pak Laman, pemilik truk yang bakalan kami tumpangi keesokan harinya dan jadi langganan xD. Setelah istirahat bentar, mas Obenk dan Ari minjem motor Pak Laman buat ngurus perijinan plus beli makan malam kita. Sebelum tidur, kami packing ulang dan ga lupa cuci kaki *apa hubungannya cobaaaaaa XD*

31 Mei 2012

4.30 pagi

selamat pagi!

selamat pagi!

Kami udah bangun kemudian ngecek packingan lagi. Setengah jam berikutnya, Pak Laman berangkat ngambil pupuk yang akan diangkat ke Ranu Pane. Berangkat menuju Ranu Pane sekitar jam 6 pagi, dan perjalanan awal masih lancar2 saja hingga terjadilah insiden kecil meletusnya ban belakang truk kami, jreeeeeng~ -_-‘ Akhirnya kami turun dulu, dan untungnya, ga sampe setengah jam kami bisa nerusin perjalanan lagi. Lalala yeyeye~ *joget kucek2 baju :p*

udah kaga mandi, naik truk yg ngangkut pupuk. lengkap sudah xD

udah kaga mandi, naik truk yg ngangkut pupuk. lengkap sudah xD

perjalanan menuju Ranu Pane

aiiih puncaknya ngintip :3

 

mereka paling bagus emang dipotret punggungnya doang :pp

mereka paling bagus emang dipotret punggungnya doang :pp

8.00 pagi

Sampailah kita di Ranu Pane 😀 Perijinan masih tutup, mas-mas petugasnya buru-buru nyapu teras yang saat itu emang masih kotor pas tau kita dateng. Akhirnya kami sarapan dulu sekalian nunggu. Sarapan apa pagi iniiiii? Kami mutusin buat masak sendiri biar ngiriiiiiiiit, eciyeeeeee :ppp. Jadi deh, kami masak nasi, mi goreng, plus telor dadar yang sama Gento dikocok ampe busanya keluar buanyak biar telornya tambah gede katanya *dudul banget dah si om xDDD*. Sarapan pagi di depan Guest House Ranu Regulo depan Ranu Pane pas, mantep dah.

9.30 pagi

Selesai sarapan, langsung ngurus perijinan di atas. Bla bla bla.. akhirnya slese juga perijinan kami :pp. Perijinan Semeru menurut saya lebih ruwet daripada perijinan gunung-gunung yang pernah saya kunjungi. Kita harus bawa surat kesehatan, dan cek logistik juga di list yang dikasih dari pihak perijinan.

Tapi menurut saya lagi, ga penting amat saya ngebahas itu disini yak? :pp

bunga di sekitar Ranu Pane

bunga di sekitar Ranu Pane

10.00 pagi

Waktunya meluncuuuuuur~

Setelah memantapkan packingan juga badan, 4 biji orang melas alias kita memulai pendakian. Awalnya kami bareng2, tapi Ari yang mentang2 paling muda diantara kami, udah capcus duluan *dasar anak muda :p*. Tapi kami (saya, mas Obenk, sama Gento) masih sempet nyusul dia loh.

Pos 1.. Pos 2.. lewat.

Nyampe Pos 3, lha kok sekarang udah roboh aja ini pos -_-‘ Seingat saya, taun kmaren pos yang roboh Pos 2, sekarang malah gantian.

Pos 3 yang kliatan cuma atapnya doang. Dan kebetulannya lagi, hujan turun tak terkira -_-‘ Langsung deh kami masuk ke bawah atap yang untungnya masih bisa dimasuki. Dingin. Akhirnya kami bikin api unggun sambil bakar2 manusia juga *yang belakang bo’ong lagi xD* Sejam berikutnya, hujannya udah slese walopun kabut masih aja tebel sejak kita berangkat.

bakar-bakar dikit biar anget..

bakar-bakar dikit biar anget..

Pos 4.. skip. udah deket Ranu Kumbolo sih :p

12.30 siang

Yay~

Nyampe juga di Ranu Kumbolo. Ada sedikit kejutan di Ranu Kumbolo kali ini. Shelter yang dulu atapnya bolong dan terbuka banget, sekarang udah dibangun full dari kayu loh. Jadi tanpa bikin tenda, masuk sleeping bag, kita sudah bisa tidur dengan anget :3

Kami langsung masak makan siang di pos sebelah barat pos yang direnovasi.

Malemnya, kami bikin api unggun di pos sebelah barat. Kita berempat bakar2an jagung yang diolesi mentega sama gula. Beh. Muanteeeeeeep X333. Pas agak maleman dikit, ada pendaki dari Bandung dan Kalimantan yang ikut bakar2an sama kami. Bagi2 pengalaman deh :3

01 Juni 2012

Berangkat dari Ranu Kumbolo menuju pos Kalimati sekitar jam 10 pagi. Rombongan dari Bandung yang berjumlah 3 orang juga ikut bareng tim kami.. Baru naek Tanjakan Cinta aja, mereka udah pada ngilang aja. Ampun dah, cepet banget jalannya kayak setan -_-‘. Akhirnya kami nyante aja, mengingat dari awal kami emang pengen nyante 😀

Oro-oro ombo cantik, (tak) secantik objeknya xD

Oro-oro ombo cantik, (tak) secantik objeknya xD

Nyampe di Oro-oro Ombo, poto2 dulu di ladang bunga warna ungu yang unyuuuuu XDDD

Setelah dari Oro-oro Ombo, Ari sama Gento pada capcus aja, saya jadi males nyusul. Jadi deh, saya sama mas Obenk jalan nyuanteee banget XDD

12.30 siang

Saya dan mas Obenk jadi yang paling akhir nyampe Kalimati XD. Temen2 dari Bandung udah pada masak bareng Ari juga, dan akhirnya kami makan siang rame-rame. Abis makan siang, saya sama mas Obenk nerusin bikin api unggun di pos sebelah selatan kalo ga salah *anak2 Bandung ngecamp di pos sebelah utara yang anginnya langsung masuk pos -_-‘*

8.00 malem

Makan malam dulu sebelum siap2 berangkat tidur. Saya, mas Obenk, sama Gento udah mutusin buat ga muncak. Saya: males, cukup sekali aja muncaknya xD. Mas Obenk: Idem. Gento: Bosen soalnya udah 8x ke Semeru -_-‘ Jadi deh, Ari ngomel melulu gara2 kita titipin anak2 Bandung XDDD.

12.00 tengah malam

Ari udah bangun, dan saya, mas Obenk, sama Gento juga bangun buat nyiapin perlengkapan Ari. Dan hasilnya, sleyer saya, sarung tangan+bala clava+headlamp Gento dipinjem sama Ari *ini anak gada persiapan sama sekali -_-‘*

02 Juni 2012

7.00 pagi

Ari dan anak2 Bandung tiba2 udah muncul aja. Dan sayang, ternyata mereka berempat ngga muncak. Knapa? Karena cuaca emang lagi galau banget waktu itu. Kabut melulu sehingga jarak pandang pendek, ditambah angin yang ambooooi dinginnya. Kalo denger dari cerita si Ari sih, menurut saya mereka terlalu lama ndekem alias istirahat di tengah perjalanan (sekitar ketinggian 3.400 mdpl) selama sekitar sejam. Beh, kalo saya lebih milih jalan aja walopun lambat dan pelan2 daripada balik turun yang resikonya lebih gede pas kabut gitu. Tapi akhirnya saya, mas Obenk, sama Gento pada ngehibur Ari biar tetep semangat, biar dia mau balik kapan2 dan muncak.hehe *si Ari udah ngeluh melulu kapok ke Semeru katanya -_-‘*

10.00 pagi

Setelah sarapan dan bikin jelly buat makan siang di perjalanan, kita langsung turun menuju Ranu Kumbolo. Rencananya sih ngecamp disana lagi. Anak Bandung ga bareng soalnya masih pengen tidur dan nyante disonoh.

12.00 siang

Nyampe Ranu Kumbolo, rame banget -_-‘ Jadi males deh mau ngecamp disono lagi soalnya shelter udah pada penuh. Akhirnya kita cuma istirahat bentar sambil makan jelly yang udah dibikin tadi.

12.30 siang

Kita mutusin buat langsung turun, mumpung masih siang dan cerah. Rencana diganti ngecamp di Ranu Pane. Turun bareng porter2, eh saya malah ketinggalan lumayan jauuuh XD *gara2nya ada jalur porter sendiri yang lebih cepet nyampe Ranu Pane lho -_-‘*

3.00 sore

Yesssss~ udah nyampe Ranu Pane lagi 😀

'villa' kita di

‘villa’ kita di posko SAR

Kita langsung wara-wiri nyari tempat buat ngecamp yang anget. Awalnya di teras deket Guest House Ranu Regulo, tapi batal gara2 anginnya langsung kena dan dingin banget. Muter-muter lagi.. dan akhirnya anak2 nemu di dalam Posko SAR *’villa’ kami :p* yang kotor banget dalemnya dan udah ga dipake lagi.

Langsung deh, bikin tenda dan masak buat makan malem :3

8.00 malem

Suasana malemnya indaaaaaah banget. Bulan yang hampir supermoon, cerah, ditambah pemandangan dari atas teras ‘villa’ kami yang menghadap langsung ke Ranu Pane, cantik 🙂

03 Juni 2012

Pagi yang cerah~:D

Intinya pagi ini pesta deh. Logistik yang tersisa kami masak semuaaa XD. Kita masak mi campur bakso, plus bikin jelly lagi, dan Gento bikin nasi goreng juga buat bekal ke Ranu Regulo. Yap, setelah sarapan kami mau langsung capcus ke Ranu Regulo. Dari Ranu Pane, cukup ikuti jalan berpaving ke arah barat kalo ga salah. Luruuuuuus aja sekitar 500 meteran lah, sampe nemu ranu lagi yang disebut Ranu Regulo.

curang! ane yang motretin mereka mulu T-T

curang! ane yang motretin mereka mulu T-T

Sebenernya Ranu Regulo ini ga lebih bagus dari Ranu Pane sih, bahkan belum apa-apanya dibanding Ranu Kumbolo. Cuma, disini suasananya masih sepi, dan sepertinya masih jarang yang kesitu karna emang letaknya agak tersembunyi sih *brasa nemu forbidden, eh hidden lake gitu deeeh xD*

Disitu ada camping ground, pondok peneliti Ranu Regulo, dan tak lupa; Papan Vandalisme 🙂 Istirahat bentar sambil makan jelly yang rasanya aneh. Masa jelly rasa leci saya campur susu kental manis gara-garanya gula abis. Aneh beud deh rasanya -_-‘. Tapi tetep aja kita makan xD. Yang lebih aneh, rasa nasi goreng bikinan Gento. Asiiin tapi untungnya ketutupan pedesnya XD. Tapi akhirnya kita buang soalnya lama2 eneg juga XD *gaboleh ditiru yak*

9.30 pagi

Balik ke Ranu Pane soalnya belum packing dan takutnya Pak Laman udah dateng. Nyampe di ‘villa’, ternyata Pak Laman emang udah dateng dan bukannya bawa truk, tapi bawa jip yang belakangnya terbuka.

11.00 pagi

Waktunya turun. Temen2 dari Bandung yang galau gara2 duit abis dan bingung nyari tumpangan, akhirnya setuju sama ide Ari buat bareng kita dan mampir ke ATM setelah nyampe Pasar Tumpang *kita baik kaaan*. Sebelum berangkat, Gento nemu bocah Tengger yang lucu bangeeeeet >/////<. Pipinya chubby dan kemerah-merahan khas bocah pegunungan. Sumpah, itu anak lucuuu banget apalagi pas kita ajak ke Surabaya. Jawab dia apa coba? ‘Emoh, aku diseneni bapakkuuuu’  (‘Ga mau, ntar aku dimarahin bapakkuuu’) sambil nutupin wajahnya malu-malu gegara saya potret melulu xD.

siapa yang ga gemes cobaaa

siapa yang ga gemes cobaaa

sama om Gento xD

sama om Gento xD

 

Kapan-kapan kalo saya balik Semeru lagi, saya pengen ketemu anak itu lagi deh :’)

1.00 siang

Nyampe di Pasar Tumpang, kita makan di Warung Mahameru. Beh, pecel tumpangnya itu loh, muanteeeep apalagi sambelnya yang menggunung. Bikin kangen!Dx

1.30 siang

Naek angkot menuju Stasiun Blimbing. Disini, kami pisah sama temen2 dari Bandung yang mau ke Sekretariat Impala UB dulu.

2.15 siang

om Gento ga bisa baca tulisan diatasnya tuuuh -_-

om Gento ga bisa baca tulisan diatasnya tuuuh -_-

Nyampe St. Blimbing, eh malah kehabisan tiket ke Surabaya. Kita yang kemudian mutusin buat langsung naek kereta tanpa beli tiket, jadi gagal gara2 ternyata penumpang yang ga punya tiket disuruh keluar dulu dari area kereta api *swt*. Jadi deh, kejar2an sama petugas walopun akhirnya kami ngalah ke

luar dulu.. Ternyata loket udah buka lagi, dan petugas loket nyuruh beli tiket ke Bangil yang ternyata masih ada. Wooohooooo kita jadi bisa pulang deeeeh xD

Tamat.

p.s.: cerita di atas sebenernya kurang seru kalo dibanding kejadian sebenernya xD

Advertisements