Menuju Mahameru #1


aku padamu, Mahameru!
aku padamu, Mahameru!

MAHAMERU
Yang mencintai udara jernih
Yang mencintai terbang burung-burung
Yang mencintai keleluasaan & kebebasan
Yang mencintai bumi..

Petikan kecil dari puisi karya Sanento Yuliman dalam memoriam yang terpasang di puncak Mahameru yang didedikasikan kepada Soe Hok Gie dan Idhan Lubis yang meninggal saat pendakian Semeru 16 Desember 1969 silam.

21 Mei 2011

Agenda dari Dikbang Himapala sih, ada latian bersama wall-climbing di FPTI Jawa Timur. Tapi Mas Ahmad, Mas Hamdani, Mas Obenk, Mba Mamen, Ardhan, Isek, saya, dan Hendy udah punya rencana sendiri buat ngisi minggu tenang menjelang UAS Semester 2.

Bener banget. Semeru 🙂

Akhirnya, buat sekedar partisipasi kita sebelum berangkat, saya, mba Mamen, Ardhan, sama mba Indah ngikut juga itu latber.. *nyahahahah, padahal cuma bisa nyampe wall pertama doang. sulit beneuuur~ wallnya atlet seh #alibi XDDD*

Jam 9.45 WIB. kereta menuju Lawang jam 11, sementara kami belum juga balik dari FPTI yang perjalanannya memakan waktu 15 menit lebih. DAMN. udah bisa dibayangin kan? belum lagi ada beberapa temen yang belum kelar lagi packingnya. bujug dah.

packing packing di sekret tercintaaa :*
packing packing di sekret tercintaa

Jam 11 pas kita baru slese prepare semua. hoh, padahal tadi di FPTI buru2 balik duluan, eh malah sekarang mau berangkat ke stasiun Wonokromo udah keduluan temen2 yang latber tadi *tengsin poool XDD*

 

 

 

 

 

 

jalan kaki dari kampus menuju stasiun Wonokromo!
jalan kaki dari kampus menuju stasiun Wonokromo!
nunggu loket buka..
nunggu loket buka..

Ternyata ga semulus yang saya bayangin..

Kereta molor lah, belum lagi keretanya pol banget. Terpaksa deh berdiri belakang lokomotip. lumayan, kereta ekonomi dapet ac gratis, wakakakak

Namun kami baru sadar, itulah rentetan dari awal kita kena apes..

kereta super molooor
terlantar dari siang..
dan apes sampe malam..
dan apes sampe malam..

Baru nyampe stasiun Waru, petugas kereta api marah-marah ngeliat kita pada berdiri belakang lokomotip kaya rombongan tarsan pulang kampung. Akhirnya kita disuruh turun dari kereta deh. Dikira penumpang gelap kali yak, padahal kita semua BAYAR tiket. Gila kali tuh petugas -_-

Hari udah sore waktu itu, kita muter otak buat bisa numpang kereta terakhir. Alhamdulillah ada komuter lewat dan kita numpang balik ke Wonokromo lagi ._.

Sampe di Wonokromo, nunggu kereta terakhir yang juga molor. Sambil nungguin kereta yang molor, kita nyusun stategi *ketawa setan*

 

nyusun strategi buat ngebales petugas kereta api yg sarap tadi xD
nyusun strategi buat ngebales petugas kereta api yg sarap tadi xD

Oiya, di Wonokromo itu pertama kali saya kenal Gento yang juga kaka kelas Isek pas SMA.

Akhirnya nyampe St. Blimbing, Malang sekitar jam 9.30 malem dan udah ditungguin sama pemilik truk yang besok mau kita tumpangin; Pak Laman. Nyampe rumah Pak Laman yang di Tumpang sekitar jam 10.15 malem *pada inget jamnya soalnya liat metadata poto sih xD*

waktunya tepaaaar
waktunya tepaaaar

Esoknya..

22 Mei 2011

penampakan truk yang bakalan ngangkut semen, logistik, dan 8 pendaki ingusan
penampakan truk yang bakalan ngangkut semen, logistik, dan 8 pendaki ingusan

Berangkat menuju Ranu Pane numpang truknya Pak Laman lagi ngangkut semen lumayan banyak.  Kami dikenai biaya 25ribu rupiah saja sekali jalan.

9 pendaki errr....
tuh, saya yg ditengah samping Mas Obenk cieee xD
Pak Laman nampang cieee xD
Pak Laman nampang cieee xD

Kami berangkat sekitar jam 6.45 pagi dan nyampe Ranu Pane jam 10. Langsung deh kita ngurus perijinan dan ngecek logistik lagi. Waktu itu Semeru baru dibuka, jadi masih sepiiii banget.

nampang dulu dongs
nampang dulu dongs

Perjalanan dimulai. Perjalanan dari titik start ke Pos 1 memakan waktu kurang lebih 2 jam. Cuma ada shelter warna ijo tanpa keterangan plang atau apapun..

penampakan pos 1
penampakan pos 1

Lanjut menuju Pos 2. Jarak Pos 1 – Pos 2 cuma 30 menit!

ini nih Pos 2 yang hampir roboh
Pos 2 hampir roboh

Perjalanan kita lanjutin lagi menuju Pos 3 yang nglewati Watu Rejeng. Watu dalam bahasa Jawa artinya batu, dan rejeng mungkin artinya tebing xD *mulai ngasal deh* Tapi kurang lebih artinya kayak itu sih soalnya ngliat penampakannya emang gitu. Dari Pos 2 ke Pos 3 ini juga ga seberapa jauh, sekitar 1 jam perjalanan.

penampakan Watu Rejeng
Watu Rejeng: subhanallah..
Pos 3, yay!
Pos 3, yay!

Nyampe Ranu Kumbolo sekitar jam 3 sore kalo ga salah sih. Karna kita niat nyante-nyante aja, jadi kita mutusin buat ngecamp dulu disini xD

23 Mei 2011

Selamat pagi, Ranu Kumbolooo!

Sumpah ya, tempat ini emang punya magnet tersendiri dan selalu bikin kangen.

Selamat pagi, Ranu Kumbolo!
Selamat pagi, Ranu Kumbolo!
masih sepiiii
masih sepiiii

Oiya, Mba Mamen, Mas Hamdani dan Mas Ahmad yang satu angkatan sama Mas Obenk inget walopun liat KTP dulu sih *nah lho* kalo kmaren adalah ulang taun Mas Obenk. Jadi deh, pagi itu kita nyeburin dia rame-rame ke Ranu Kumbolo xD

buat sarapan ya, sayang xD
rasakan!

Perjalanan hari itu kita lanjutin sampe pos terakhir sebelum puncak; Kalimati. Sebenernya masih ada sih pos sebelum puncak, Arcopodo. Tapi tempatnya ga seberapa luas dan jauh dari mata air *walopun Sumber Mani dari Kalimati juga masih lumayan jauh xD* Ga enaknya di Kalimati itu anginnya langsung kena tenda soalnya tempatnya semacam padang yang luas gitu. Untungnya ada bangunan semacam pondok untuk tempat ngecamp pendaki dan sekarang mungkin udah direnovasi.

penampakan pondokan di Kalimati
penampakan pondokan di Kalimati

Saran saya sih, ngecampnya di 2 ruangan belakang. Kalo yang diatas itu bagian depan kalo diliat dari jalur trek *maklum, lupa arah .-.*

Oiya, pas di Kalimati ini, kita kedatangan rombongan 4 pendaki cowok yang baru datang dari Makassar kalo ga salah. Langsung deh, kenalan dan waktu itu saya sempet nganterin mereka ke Sumber Mani.

 

24 Mei 2011

TIME TO SUMMIT ATTACK!

Kali ini rombongan kita jadi 13 orang. Sekitar jam 1 pagi, kami udah berkumpul dan bersiap untuk perjalanan menuju puncak Mahameru. Bismillah!

Nyampe pucak sekitar jam 7 pagi. Poto-poto, makan cemilan dan menikmati wedhus gembel dari kawah Jonggring Saloka. Dan yang menyebalkan, syndrom saya tiap nyampe puncak adalaaaah.. Yap bener, kebelet pup ._. Waktu itu entah kenapa Mas Obenk juga ikutan kebelet dan akhirnya kami pamit temen-temen buat turun lebih dulu. Gamungkin banget kan (maap) buang hajat di puncak Mahameru yang suci itu ._.

in memoriam Soe Hok Gie dan Idhan Lubis di puncak Semeru
in memoriam Soe Hok Gie dan Idhan Lubis di puncak Semeru
bersama temen-temen dari Makassar :')
bersama temen-temen dari Makassar 😀

Setelah balik dari puncak, kita istirahat sebentar, kemudian memutuskan untuk packing dan ngecamp di Ranu Kumbolo lagi *ga mau rugi dongs :p*

penampakan pondok di Ranu Kumbolo sebelum direnovasi tahun 2012
shelter ini kayaknya perlu direnovasi deh -_-

Oiya, di Ranu Kumbolo kan ada makan yang dipagerin dan biasanya sih ada sesajen yang ditaruh sama penduduk sekitar. Nah, waktu itu, kita iseng aja ngambil beberapa sesajen buat dimakan rame-rame dengan dalih mubadzir kalo ga ada yang makan xD

25 Mei 2011

Waktunya pulang, beibeeeh

Janji deh balik kesini lagi :’)

Advertisements

Published by

NF Palestine Turmudzy

A wanderer. A freelancer. A fulltime-dreamer.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s